Keluarga Alamanda

Icon

. cerita bunda . cerita keluarga mahayattika .

Bulan-6

Pekan 24 : Alhamdulillah.. it’s a baby boy!

Gaza..you are…a boy!! Alhamdulillah..sesuai dengan harapan dan firasatku..kalo Gaza emang calon mujahid! Duuh..calon jagoan bunda nih..Emang pengen banget sih anak pertamanya laki-laki. Biar bisa jadi pengayom adik-adiknya, bisa jadi wali mereka, jadi body guard emaknya, jadi anak yang bisa diandalkan. Jadi pemimpin yang dicintai.. Aamiin..

Mangkanya, walaupun Sabtu kemaren udah cek di Bidan Juju, tapi tetep pengen banget periksa ke dokter, biar bisa USG. Karena insyaAllah bulan ke-6 udah keliatan kelaminnya.. udah firasat sih, kalo Gaza tuh cowok. Cuma pengen penegasan aja. Dan seneng banget denger kata-kata Dr. Wid waktu pertama kali probe USG nempel di perut :”wah, keliatan banget nih kelaminnya! ‘Itu’nya jelas banget! bayinya cowok…”. “See..? ” Wiih…seneng bgt..ga bisa nyembunyiin bahagianya, masih terus senyum-senyum aja sampe di rumah.

Kondisi ku saat ini, TD 100/70, BB 60,5 kg. Sedangkan Gaza udah 700gr (ini melebihi berat rata-rata di usianya.. kalo menurut literatur, biasanya max 610 gr). Tapi air ketuban Gaza kebanyakan..😦 harusnya 150 ml, sekarang 200 ml. Ada kecurigaan respon telan Gaza belum baik, karena pembentukan syarafnya ga sempurna, mangkanya diminta genjot asam folatnya. Jadi harus di terapi Asam folat, 2×1 hari selama 2 pekan. Kalau 2 minggu lagi masih begitu, indikasi ada masalah lain pada Gaza. Dan mungkin harus cek TORCH..

Dan itulah mungkin sebabnya, posisi Gaza melintang di dalem sini. Karena airnya kebanyakan, dan Gaza “memanfaatkan” sebaik mungkin space yang tersedia. “Wong masih lega kok di dalem..ngapain harus posisi lahir?” mungkin gitu pikirnya ya.. Tapi kata dr.Wid, posisi bulan segini mah masih bisa berubah-ubah. Kalopun nungging sekarang, dan bisa posisi normal, bisa jadi posisinya balik melintang lagi. “Yey..asyik! Jadi ga perlu nungging-nungging dulu..”

Gaza, baik-baik ya nak! Ntar kalo udah mo lahiran, kepala Gaza pindah ke sini ya, pinter! (sambil menekan perut bawah) Supaya Gaza gampang keluarnya, cepet ketemu Bunda dan Ayah..

Pekan 25 : Biker? No more..

Setelah ngobrol-ngobrol ma uni Wati, beliau cerita banyak tentang proses kelahirannya kedua putrinya yang lancar dan cepat. Cemilan-cemilan sehatnya, termasuk kebiasaannya yang diyakini mendukung nyamannya proses kelahiran. Udah pernah juga sih baca di buku tentang itu, tapi kalo diceritain langsung pengalaman, dan tips-tips dari yang udah pernah ngejalanin, jadi lebih semangat!

Ni Wati nyaranin untuk mulai banyak jalan. Yaa.. semua juga udah tau gitu..tapi katanya kan di trimester akhir. Ternyata, lebih baik lagi dimulai sedini mungkin, karena kalo janin udah gede, udah berat, akan semakin susah untuk memulai. Apalagi buat Lintang yang emang bukan street-walker, dan terbiasa menjadi biker sejak kuliah. Harus “belajar” jalan nih! Ok..insya’Allah, mulai hari Senin besok, ke kantornya jalan kaki aja! Uum.. Am I serious?? Tapi aku kan ga biasa jalan, jadi jalannya setengah aja ya, trus dilanjut naek angkot..😀 **belum apa-apa udah nawar!**

Ternyata Allah mengabulkan azzamku. Besoknya, si Varah, Vario Merahku yang kebetulan lagi dipinjem ama adek binaan, nyemplung sak orang-orangnya di kali depan rumah. Iya, emang Varah jarang dimandiin, tapi kan ga harus dicemplungin gitu😦 Varah ngambek lah, dan ga mau nyala. Aa juga lagi di Jakarta, bawa turis Malaysia, jadi ga ada yang bawa Varah ke “dokter”. Well, emang harus jalan kaki nih.. Dan jadilah! Setelah itu, saya mengharamkan diri untuk bawa motor sendiri.. (kalo dibonceng mah teteup.)

Pekan 26 : Alhamdulillah..everythings is gonna be alright!

Alhamdulillah, air ketuban Gaza sudah normal lagi. Artinya, ga ada indikasi kena virus ato kelainan syaraf. Tinggal posisi Gaza yang masih melintang, harus lebih banyak lagi nunggingnya..

Abis Pilpres, Gaza jalan-jalan ke Indramayu! Kepergian kami bisa dibilang mendadak. Walopun sebenernya, gak dadakan juga sih, buktinya aku sempet ambil cuti biar abis Pilpres blass liburan seminggu. Tapi rencana awal adalah, aku dan Aa mau ngajak sepupu-sepupu untuk ngisi akhir liburan sekolah di Pesantren Alam Sukabumi. Segala sesuatunya udah disiapin, bahkan Aa udah meminta K’Fita dan K’Putri untuk bisa ikut bantu meng-handle ke-12 sepupu kami yang rata-rata usia SD, karena ga bisa berharap banyak dari aku yang sudah mulai sulit bergerak lincah. Tapi H-1, satu per satu sepupu membatalkan, banyak alasan, sakit lah, ga ada temennya, mau belanja kebutuhan sekolah, dll. Ya udah, kami yang udah nenteng-nenteng tas mau ke Sukabumi, akhirnya di Simpang Dago memutuskan untuk pergi ke Indramayu. Silaturahim ke keluarga besar Aa di sana. Dari sejak nikah belum kesampaian. Yaa..emang harus kesana sekarang mungkin, khawatirnya lebaran nanti aku udah ga bisa kemana-mana, nunggu jebrolan.

Di Indramayu, ngider keliling Karangketas, sowan ke bibi dan mbah-mbah. Karena emang semua ada di sana. Berusaha keras untuk menghafal nama, wajah dan silsilah keluarga, tapi teteup aja ketuker-tuker! Dan dijamin, kalo ntar balik lagi ke sana, pasti keder lagi. Gak lupa ziarah ke makam mbah Aris, papanya Papah, mampir ke kebon mangganya Papah yang konon kalo panen semua guru di sekolah Mama dan bawahan Papah kebagian semua..Ngerasain juga nyebrang kali lewat sebilah bambu (masyaAllah ni bumil..), maen ke sawah, pacaran sama Aa di saung, nyobain nasi lengko, dan cireng Karang ketas (yang ternyata Bala-bala)

TD ku saat ini 100/80, BB 61,5 kg. Berat Gaza udah 800 gr

Pekan 27 : Kembali mual-mual

Minggu ini, rasanya kurang fit deh..Kok berasa mual-mual dan kliyengan lagi ya?kayak waktu 4 bulan awal. Apa asupannya kurang? Karena aku memang tidak menambah porsi dan waktu makanku, bahkan cenderung menurun. Padahal harusnya aku udah mulai tambah garang makannya. Mungkin karena itu ya? Makanan porsi sedikit habis terbakar, perut kosong, jadi mual deh..

Atau.. aku punya hipotesa lain. Apakah ini gara-gara aku trauma dengan lab di kantor?pasalnya, tiap masuk lab, deal with those stuff, pasti kliyengan. Gak tahan berdiri lebih lama dari 3 menit dan mau gak mau harus segera ke “kursi kebesaran”-ku untuk mengambil 1-2 jam tidur siang :p Ya..ya..bisa jadi karena itu : Trauma Lab!

Dan di akhir minggu, hidungku kembali bleeding! Padahal terakhir bleeding tuh, kapan ya?Sebelum nikah deh..Jadi makin khawatir. Mungkin tubuhku emang bener-bener tidak lagi dalam kondisi fit. Ditambah banyak pikiran, banyak kerjaan kantor yang membuatku tertekan, dan amanah-amanah yang lagi ruwet-ruwetnya. Mana Aa lagi ga ada..😦 Ga boleh..ga boleh stress..ga boleh stress! Harus terus positif thinking!

Oia, aku ikutan Kelas ASI-nya AIMI di bogor. Berangkat langsung dari Bandung. Peserta dan konsulernya ga percaya kalo aku sudah hamil 7 bulan, ga keliatan kata mereka. Bahkan awalnya aku dikira sudah lahiran..Segitu kecilnya ya? Emang sih, komentar orang-orang yang ngeliatku, pasti bilang kecil. Tapi ga papa ah.. Asal beratnya Gaza masih sesuai dengan standar, bahkan lebih. Bagus dong, berarti nutrisinya terserap sempurna sama Gaza, ga ada yang ke ibunya..Gaza, Gaza, kamu masih di kandungan aja udah keliatan bakat makannya ya.. :p

Filed under: Journal, Parenthink

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Aku dan dia

Kidzsmile Foundation

AIMI Jabar

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 7 other followers

Yang silaturahim

  • 66,921 hits
%d bloggers like this: