Keluarga Alamanda

Icon

. cerita bunda . cerita keluarga mahayattika .

Hati-hati Bicara Saat Hamil!

ilustrasi dari achmatim.net

“Aku sedih. Aku merasa kesepian ketika itu, tidak ada yang mengajakku bicara. Ayahku tinggal di luar kota ketika aku berusia 8 bulan dalam kandungan ibuku…”

Percaya atau tidak, itulah yang dikatakan Bpk. X saat sedang menjalani Hynoterapi dengan metode regresi. Metode hypnosis ini biasanya dipakai dalam terapi untuk menggali informasi dari kejadian-kejadian di masa lampau yang mungkin menjadi sebab dari perilaku kita saat ini. Read the rest of this entry »

Advertisements

Filed under: Parenthink, , , , ,

Bulan-7

Pekan 28 : Your robust little kick in my tummy

Memasuki trimester ketiga, sekarang gerakan Gaza makin terasa! Nendang-nendang, rolling, menggelitik.. Mungkin karena Gaza udah tambah besar, jadi gerakan kecil pun bisa aku rasain dan sering juga bisa terlihat! Perutku jadi naik turun waktu entah itu dengkul atau siku Gaza bergeser, pindah posisi, yang kadang membuat perut tampak “peang” karena bentuknya ga proporsional :p Kadang juga terasa ngilu saking kerasnya tendangan Gaza. Dan kadang jadi bikin kepengen pee and pup. Jadi pengen cepet maen sama Gaza, gendong Gaza..

Aku sekarang makin sering ditinggal Aa. Dan akan semakin sering lagi, kalo Aa mulai kuliah di Jakarta akhir Agustus ini..

Pekan 29 : Super Active Mom

Yap, Daurah Mentor dan Sekolah Ibu, 2 kegiatan yang menjadi tanggung jawabku, akan diadakan minggu ini. Banyak teknis-teknis yang harus disiapkan segera. Menuntutku agak mobile. Alhamdulillah, keduanya berjalan lancar, tetapi akibatnya aku jadi sering kontraksi. Waktu konsul ke dr. Wid, beliau jadi agak panik waktu tau aku sering kontraksi, yang kupikir itu wajar saja di kehamilan 7 bulan. Langsung di kasih obat anti kontraksi dan antibiotik untuk Rhinitisku. Ya Lintang, kasihan Gaza, jangan maksain diri! Batasi aktifitasmu! “Siap Dok!” 😀

Gaza pinter.. posisi kepala Gaza sudah menghadap ke jalan lahir, ga melintang lagi. Senangnya, Tetep begitu ya Nak.. Nanti kita lahirannya normal, ok?

Ayo bunda, udah waktunya untuk cari tempat untuk senam hamil, dan mulai persiapkan perlengkapan untuk kelahiran Gaza nanti.. Apa belanjanya di Bogor aja ya ntar? Biar ga repot bawanya..

TD 100/70, BB 63 kg. BB Gaza : 1500 gr.

Pekan 30 : Aku melar..

Kalo diperhatiin, sepertinya memang aku udah mulai menggendut. Sebelumnya kan cuma perutnya aja yang maju ke depan.. Semakin sedikit bajuku yang proper dipake dan tidak membentuk jendulan di perut. Yaa..mau ga mau, emang udah pasti keliatan kalo lagi hamil. Rok-rok udah gak ada lagi yang muat, kalopun dipaksakan dipake, gak bisa diresleting. Apa emang harus beli baju-baju hamil ya? Tadinya kupikir, karena baju-bajuku juga udah gede-gede, bisa lah sampe 9 bulan. Ternyata, susah juga..

Aku juga udah mulai merasakan kaki yang membengkak, apalagi kalo lagi duduk diantara dua sujud waktu sholat, kayaknya kaki gede banget, sampe susah duduknya dan jadi berasa kemeng. Jari-jari tangan dan kakiku yang emang gede-gede jadi terlihat makin jumbo! Membuatku harus memindahkan cincin ke jari yang lebih kecil (daripada menghambat peredaran darah dan keburu ga bisa dikeluarin?). Dan pipiku juga udah terlihat lebih chubby. Ya, wajarlah aku udah nambah berat 11 kg dari sebelum hamil!

Tapi alhamdulillah, aku gak (apa belum?) merasakan adanya gangguan laen karena pertambahan bobot ini. Tidak merasakan nyeri punggung, nyeri panggul, kaki kram, dll. Alhamdulillah, mudah-mudahan tetap seperti ini, tidak ada masalah sampai waktu lahiran..

Filed under: Journal, Parenthink

Bulan-6

Pekan 24 : Alhamdulillah.. it’s a baby boy!

Gaza..you are…a boy!! Alhamdulillah..sesuai dengan harapan dan firasatku..kalo Gaza emang calon mujahid! Duuh..calon jagoan bunda nih..Emang pengen banget sih anak pertamanya laki-laki. Biar bisa jadi pengayom adik-adiknya, bisa jadi wali mereka, jadi body guard emaknya, jadi anak yang bisa diandalkan. Jadi pemimpin yang dicintai.. Aamiin..

Mangkanya, walaupun Sabtu kemaren udah cek di Bidan Juju, tapi tetep pengen banget periksa ke dokter, biar bisa USG. Karena insyaAllah bulan ke-6 udah keliatan kelaminnya.. udah firasat sih, kalo Gaza tuh cowok. Cuma pengen penegasan aja. Dan seneng banget denger kata-kata Dr. Wid waktu pertama kali probe USG nempel di perut :”wah, keliatan banget nih kelaminnya! ‘Itu’nya jelas banget! bayinya cowok…”. “See..? ” Wiih…seneng bgt..ga bisa nyembunyiin bahagianya, masih terus senyum-senyum aja sampe di rumah.

Kondisi ku saat ini, TD 100/70, BB 60,5 kg. Sedangkan Gaza udah 700gr (ini melebihi berat rata-rata di usianya.. kalo menurut literatur, biasanya max 610 gr). Tapi air ketuban Gaza kebanyakan.. 😦 harusnya 150 ml, sekarang 200 ml. Ada kecurigaan respon telan Gaza belum baik, karena pembentukan syarafnya ga sempurna, mangkanya diminta genjot asam folatnya. Jadi harus di terapi Asam folat, 2×1 hari selama 2 pekan. Kalau 2 minggu lagi masih begitu, indikasi ada masalah lain pada Gaza. Dan mungkin harus cek TORCH..

Dan itulah mungkin sebabnya, posisi Gaza melintang di dalem sini. Karena airnya kebanyakan, dan Gaza “memanfaatkan” sebaik mungkin space yang tersedia. “Wong masih lega kok di dalem..ngapain harus posisi lahir?” mungkin gitu pikirnya ya.. Tapi kata dr.Wid, posisi bulan segini mah masih bisa berubah-ubah. Kalopun nungging sekarang, dan bisa posisi normal, bisa jadi posisinya balik melintang lagi. “Yey..asyik! Jadi ga perlu nungging-nungging dulu..”

Gaza, baik-baik ya nak! Ntar kalo udah mo lahiran, kepala Gaza pindah ke sini ya, pinter! (sambil menekan perut bawah) Supaya Gaza gampang keluarnya, cepet ketemu Bunda dan Ayah..

Pekan 25 : Biker? No more..

Setelah ngobrol-ngobrol ma uni Wati, beliau cerita banyak tentang proses kelahirannya kedua putrinya yang lancar dan cepat. Cemilan-cemilan sehatnya, termasuk kebiasaannya yang diyakini mendukung nyamannya proses kelahiran. Udah pernah juga sih baca di buku tentang itu, tapi kalo diceritain langsung pengalaman, dan tips-tips dari yang udah pernah ngejalanin, jadi lebih semangat!

Ni Wati nyaranin untuk mulai banyak jalan. Yaa.. semua juga udah tau gitu..tapi katanya kan di trimester akhir. Ternyata, lebih baik lagi dimulai sedini mungkin, karena kalo janin udah gede, udah berat, akan semakin susah untuk memulai. Apalagi buat Lintang yang emang bukan street-walker, dan terbiasa menjadi biker sejak kuliah. Harus “belajar” jalan nih! Ok..insya’Allah, mulai hari Senin besok, ke kantornya jalan kaki aja! Uum.. Am I serious?? Tapi aku kan ga biasa jalan, jadi jalannya setengah aja ya, trus dilanjut naek angkot.. 😀 **belum apa-apa udah nawar!**

Ternyata Allah mengabulkan azzamku. Besoknya, si Varah, Vario Merahku yang kebetulan lagi dipinjem ama adek binaan, nyemplung sak orang-orangnya di kali depan rumah. Iya, emang Varah jarang dimandiin, tapi kan ga harus dicemplungin gitu 😦 Varah ngambek lah, dan ga mau nyala. Aa juga lagi di Jakarta, bawa turis Malaysia, jadi ga ada yang bawa Varah ke “dokter”. Well, emang harus jalan kaki nih.. Dan jadilah! Setelah itu, saya mengharamkan diri untuk bawa motor sendiri.. (kalo dibonceng mah teteup.)

Pekan 26 : Alhamdulillah..everythings is gonna be alright!

Alhamdulillah, air ketuban Gaza sudah normal lagi. Artinya, ga ada indikasi kena virus ato kelainan syaraf. Tinggal posisi Gaza yang masih melintang, harus lebih banyak lagi nunggingnya..

Abis Pilpres, Gaza jalan-jalan ke Indramayu! Kepergian kami bisa dibilang mendadak. Walopun sebenernya, gak dadakan juga sih, buktinya aku sempet ambil cuti biar abis Pilpres blass liburan seminggu. Tapi rencana awal adalah, aku dan Aa mau ngajak sepupu-sepupu untuk ngisi akhir liburan sekolah di Pesantren Alam Sukabumi. Segala sesuatunya udah disiapin, bahkan Aa udah meminta K’Fita dan K’Putri untuk bisa ikut bantu meng-handle ke-12 sepupu kami yang rata-rata usia SD, karena ga bisa berharap banyak dari aku yang sudah mulai sulit bergerak lincah. Tapi H-1, satu per satu sepupu membatalkan, banyak alasan, sakit lah, ga ada temennya, mau belanja kebutuhan sekolah, dll. Ya udah, kami yang udah nenteng-nenteng tas mau ke Sukabumi, akhirnya di Simpang Dago memutuskan untuk pergi ke Indramayu. Silaturahim ke keluarga besar Aa di sana. Dari sejak nikah belum kesampaian. Yaa..emang harus kesana sekarang mungkin, khawatirnya lebaran nanti aku udah ga bisa kemana-mana, nunggu jebrolan.

Di Indramayu, ngider keliling Karangketas, sowan ke bibi dan mbah-mbah. Karena emang semua ada di sana. Berusaha keras untuk menghafal nama, wajah dan silsilah keluarga, tapi teteup aja ketuker-tuker! Dan dijamin, kalo ntar balik lagi ke sana, pasti keder lagi. Gak lupa ziarah ke makam mbah Aris, papanya Papah, mampir ke kebon mangganya Papah yang konon kalo panen semua guru di sekolah Mama dan bawahan Papah kebagian semua..Ngerasain juga nyebrang kali lewat sebilah bambu (masyaAllah ni bumil..), maen ke sawah, pacaran sama Aa di saung, nyobain nasi lengko, dan cireng Karang ketas (yang ternyata Bala-bala)

TD ku saat ini 100/80, BB 61,5 kg. Berat Gaza udah 800 gr

Pekan 27 : Kembali mual-mual

Minggu ini, rasanya kurang fit deh..Kok berasa mual-mual dan kliyengan lagi ya?kayak waktu 4 bulan awal. Apa asupannya kurang? Karena aku memang tidak menambah porsi dan waktu makanku, bahkan cenderung menurun. Padahal harusnya aku udah mulai tambah garang makannya. Mungkin karena itu ya? Makanan porsi sedikit habis terbakar, perut kosong, jadi mual deh..

Atau.. aku punya hipotesa lain. Apakah ini gara-gara aku trauma dengan lab di kantor?pasalnya, tiap masuk lab, deal with those stuff, pasti kliyengan. Gak tahan berdiri lebih lama dari 3 menit dan mau gak mau harus segera ke “kursi kebesaran”-ku untuk mengambil 1-2 jam tidur siang :p Ya..ya..bisa jadi karena itu : Trauma Lab!

Dan di akhir minggu, hidungku kembali bleeding! Padahal terakhir bleeding tuh, kapan ya?Sebelum nikah deh..Jadi makin khawatir. Mungkin tubuhku emang bener-bener tidak lagi dalam kondisi fit. Ditambah banyak pikiran, banyak kerjaan kantor yang membuatku tertekan, dan amanah-amanah yang lagi ruwet-ruwetnya. Mana Aa lagi ga ada.. 😦 Ga boleh..ga boleh stress..ga boleh stress! Harus terus positif thinking!

Oia, aku ikutan Kelas ASI-nya AIMI di bogor. Berangkat langsung dari Bandung. Peserta dan konsulernya ga percaya kalo aku sudah hamil 7 bulan, ga keliatan kata mereka. Bahkan awalnya aku dikira sudah lahiran..Segitu kecilnya ya? Emang sih, komentar orang-orang yang ngeliatku, pasti bilang kecil. Tapi ga papa ah.. Asal beratnya Gaza masih sesuai dengan standar, bahkan lebih. Bagus dong, berarti nutrisinya terserap sempurna sama Gaza, ga ada yang ke ibunya..Gaza, Gaza, kamu masih di kandungan aja udah keliatan bakat makannya ya.. :p

Filed under: Journal, Parenthink

Bulan-5

Pekan 20 : Setengah perjalanan

Alhamdulillah, kau sudah berada di setengah jalan menuju kelahiran itu anakku.. Ga berasa ya, waktu berlalu begitu cepat. Mudah-mudahan terus lancar sampai lahiran nanti.

Pekan 21 : Mengajar Gaza

Dari berbagai literatur, katanya Gaza udah mulai punya “jam tidur”. Ku coba ah, membiasakan Gaza untuk tidur di saat kami tidur, dan bangun di saat kami terjaga. Biar ga nyusahin gitu kalo udah lahir.. 😀 Malam itu jam 21.00an, Gaza lagi aktif-aktifnya gerak, muter-muter, tendang-tendang.. Trus aku coba ngomong ke Gaza, “Gaza, udah dulu ya maennya, sekarang kan waktunya istirahat, Bunda dan Ayahnya juga mo istirahat. Gaza tidur ya, besok pagi kita main lagi.. Bismika Allahumma ahya wabismika amuut..”. Dan ajaib!! maksutku, subhanallah..!! Setelah itu Gaza betul-betul diam! Begitu juga tadi pagi, waktu ku bangun, ga lupa bangunin Gaza, kutepuk-tepuk lembut perutku..”Gaza bangun… shubuh dulu yuk, sama Bunda sama Ayah..alhamdulillahiladzi ahyana ba’dama amatana wa ilaihinnusur.. Gaza..udah bangun belum..”, dan kemudian, aku merasakan Gaza rolling-rolling di dalam.. hoho..anak yang pintar dan sholeh. Amiin 😀

Pekan 23 : Kenalan ama bidan Juju

Dapet juga rekomendasi Bidan di Bogor, dari guru ngajinya Mama yang abis lahiran di situ. Katanya sih, bidan senior. Bayangannya, dia itu bakal keibuan, sabar, sayang pasien.. Siang itu, pergi sama Aa untuk kenalan ama Bu bidan, setelah muter-muter dan tanya-tanya di sekitar Jl. Johar, dan harus menunggu beliau pulang sekitar 1 jam-an, ketemu juga lah kita sama Bu Bidan. Dan ternyata, beliau bukan orang yang sabar seperti yang kubayangkan, tapi sabaaar bangeeet.. tutur katanya lemah lembut, kalo dia meminta, pasti diakhiri dengan “bageur” atau “yang”. Padahal untuk hal-hal sepele, kayak “Coba tiduran dulu ya sayang..” atau “Aa nya mau ikutan masuk, bageur?” waah.. jadi simpatik pada pandangan pertama..

Aku bilang, rencana melahirkan memang di Bidan, tetapi udah punya record juga di RSB terdekat, in case butuh penanganan intensif, bisa langsung dirujuk ke sana. Dan emang ya, bidan itu sakti! Bisa tau kondisi bayi hanya dengan indra perabanya. Karena mungkin emang terbiasa tidak pake USG atau alat-alat canggih lainnya. Dan bidan Juju pun yang kemudian ngasih tau kalo ternyata posisi Gaza melintang. Padahal dari hasil USG bulan lalu sebenernya udah ketauan. Cuma mungkin dr. G gak mau bilang, takut bikin khawatir, dan karena posisinya memang belum harus di posisi lahir. Akhirnya aku diajarin cara nungging yang benar dan diminta untuk nungging minimal 8x sehari. Kemudian balik 3 hari lagi, untuk ngecek apakah posisi Gaza sudah benar atau belum..

TD 100/60, BB ku 59 kg.

Filed under: Journal, Parenthink,

5 point pendidikan anak

Dan hendaklah takut kepada Allah orang-orang yang seandainya meninggalkan di belakang mereka anak-anak yang lemah, yang mereka khawatir terhadap (kesejahteraan) mereka. Oleh sebab itu hendaklah mereka bertakwa kepada Allah dan hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang benar.

QS. Nisa : 9

Bunda, apakah ilmumu hari ini? Sudahkah kau siapkan dirimu untuk masa depan anak-anakmu? Bunda, apakah kau sudah menyediakan tahta untuk tempat kembali anakmu? Di negeri yang Sebenarnya. Di Negeri Abadi? Bunda, mari kita mengukir masa depan anak-anak kita. Bunda, mari persiapkan diri kita untuk itu.

Hal pertama Bunda, tahukah dikau bahwa kesuksesan adalah cita-cita yang panjang dengan titik akhir di Negeri Abadi? Belumlah sukses jika anakmu menyandang gelar atau jabatan yang tertinggi, atau mengumpulkan kekayaan terbanyak. Belum Bunda, bahkan sebenarnya itu semua tak sepenting nilai ketaqwaan. Mungkin itu semua hanyalah jalan menuju ke Kesuksesan Sejati. Atau bahkan, bisa jadi, itu semua malah menjadi penghalang Kesuksesan Sejati.

Gusti Allah Yang Maha Mencipta Berkata dalam KitabNya:
“Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan.” (QS 3:185)

Begitulah Bunda, hidup ini hanya kesenangan yang menipu, maka janganlah tertipu dengan tolok ukur yang semu. Pancangkanlah cita-cita untuk anak-anakmu di Negeri Abadi, ajarkanlah mereka tentang cita-cita ini. Bolehlah mereka memiliki beragam cita-cita dunia, namun janganlah sampai ada yang tak mau punya cita-cita Akhirat.

Kedua, setelah memancangkan cita-cita untuk anak-anakmu, maka cobalah memulai memahami anak-anakmu. Ada dua hal yang perlu kau amati:

Pertama, amati sifat-sifat khasnya masing-masing. Tidak ada dua manusia yang sama serupa seluruhnya. Tiap manusia unik. Pahami keunikan masing-masing, dan hormati keunikan pemberian Allah SWT.

Yang kedua, Bunda, fahami di tahap apa saat ini si anak berada. Allah SWT mengkodratkan segala sesuatu sesuai tahapan atau prosesnya.
Anak-anak yang merupakan amanah pada kita ini, juga dibesarkan dengan tahapan-tahapan.

Tahapan sebelum kelahirannya merupakan alam arwah. Di tahap ini kita mulai mendidiknya dengan kita sendiri menjalankan ibadah, amal ketaatan pada Allah dan juga dengan selalu menjaga hati dan badan kita secara prima. Itulah kebaikan-kebaikan dan pendidikan pertama kita pada buah hati kita.

Pendidikan anak dalam Islam, menurut Sahabat Ali bin Abitahalib ra, dapat dibagi menjadi 3 tahapan/ penggolongan usia:
1. Tahap BERMAIN (“la-ibuhum”/ajaklah mereka bermain), dari lahir sampai kira-kira 7 tahun.
2. Tahap PENANAMAN DISIPLIN (“addibuhum”/ajarilah mereka adab) dari kira-kira 7 tahun sampai 14 tahun.
3. Tahap KEMITRAAN (“roofiquhum”/jadikanlah mereka sebagai sahabat) kira-kira mulai 14 tahun ke atas.
Ketiga tahapan pendidikan ini mempunyai karakteristik pendekatan yang berbeda sesuai dengan perkembangan kepribadian anak yang sehat. Begitulah kita coba memperlakukan mereka sesuai dengan sifat-sifatnya dan tahapan hidupnya.

Hal ketiga adalah memilih metode pendidikan. Setidaknya, dalam buku dua orang pemikir Islam, yaitu Muhammad Quthb (Manhaj Tarbiyah Islamiyah) dan Abdullah Nasih ’Ulwan (Tarbiyatul Aulad fil Islam), ada lima Metode Pendidikan dalam Islam.

  1. Keteladanan atau Qudwah
  2. Pembiasaan atau Aadah
  3. Pemberian Nasehat
  4. Mekanisme Kontrol atau Mulahazhoh
  5. Sistem sangsi atau Uqubah.

Bunda, jangan tinggalkan satu-pun dari ke lima metode tersebut, meskipun yang terpenting adalah Keteladanan (sebagai metode yang paling efektif).

Setelah bicara Metode, ke empat adalah Isi Pendidikan itu sendiri. Hal-hal apa saja yang perlu kita berikan kepada mereka, sebagai amanah dari Allah SWT.
Setidak-tidaknya ada 7 bidang. Ketujuh Bidang Tarbiyah Islamiyah tersebut adalah: (1) Pendidikan Keimanan (2) Pendidikan Akhlaq (3) Pendidikan Fikroh/ Pemikiran (4) Pendidikan Fisik (5) Pendidikan Sosial (6) Pendidikan Kejiwaan/ Kepribadian (7) Pendidikan Kejenisan (sexual education). Hendaknya semua kita pelajari dan ajarkan kepada mereka.

Ke lima, kira-kira gambaran pribadi seperti apakah yang kita harapkan akan muncul pada diri anak-anak kita setelah hal-hal di atas kita lakukan? Mudah-mudahan seperti yang ada dalam sepuluh poin target pendidikan Islam ini:
Selamat aqidahnya, Benar ibadahnya, Kokoh akhlaqnya, Mempunyai kemampuan untuk mempunyai penghasilan, Jernih pemahamannya, Kuat jasmaninya, Dapat melawan hawa nafsunya sendiri, Teratur urusan-urusannya, Dapat menjaga waktu, Berguna bagi orang lain.

Insya Allah, Dia Akan Mengganjar kita dengan pahala terbaik, sesuai jerih payah kita, dan Semoga kita kelak bersama dikumpulkan di Negeri Abadi. Amin. Wallahua’lam,

Disadur dari http://www.eramuslim.com/atk/btm/8810164842-lima-poin-pendidikan-anak-dalam-islam.htm?other

Filed under: Parenthink

Book Review : Matahari Odi Bersinar Karena Maghfi

Sejak 2 tahun lalu aku mencari buku ini, rekomendasi teman kecilku. Dan akhirnya nemu kemarin di Bandung BookFair! Buku ini berisi pengalaman Bunda Neno Warisman ketika mendidik ketiga anaknya, beserta keajaiban-keajaiban yang dialaminya. Dan seperti yang kita tau, Bunda Neno adalah seorang aktifis, seniman, dan Ibu yang amat peduli dengan nilai-nilai pendidikan. Bunda Neno yang memberikan kita teladan bagaimana menempatkan dengan benar peran Ibu sebagai pendidik utama dan pertama dari seorang anak, dari sebuah generasi.

Satu kisah dalam buku ini (yang kupilih random waktu pertama kali baca) adalah Memecahkan Batu Karang. Menceritakan tentang kekhawatiran Bunda Neno yang amat sangat terhadap masa depan putra sulungnya, Ghiffar. Dipicu dari ketidakpedulian si sulung, Giffar terhadap ibunya yang sedang sakit terkapar lemas tak berdaya (asa lebay…)

Hal pertama yang membuatku kagum adalah, kesensitifan Bunda Neno, seorang ibu yang mampu membaca situasi, dan melihat potensi implikasinya di masa yang akan datang, jauuh ke depan. Walau “hanya” dipicu oleh perilaku yang memang sudah lumrah sekali dilakukan oleh anak usia 8 tahun. Ketika Ghiffar malah asyik main basket, padahal ibunya sakit, Bunda neno khawatir dan cemas, di masa yang akan datang Ghiffar akan menjadi laki-laki yang tidak peduli dengan keadaan sekitar. Padahal Ghiffar adalah calon pemimpin, calon suami dan calon ayah. Lalu apa yang akan terjadi jika nanti Ghiffar tetap seperti ini?? Akan jadi laki-laki seperti apa, yang tidak peduli dengan orang-orang yang lemah di sekitarnya?

Akhirnya Bunda Neno bertekad untuk meluruskan sikap Ghiffar. Dan bagi Bunda Neno, menghadapi anaknya sendiri sama sekali bukanlah suatu hal yang sepele! Inilah kekagumanku yang kedua terhadapnya. Ketika beliau melihat ini sebagai medan perang yang penuh ranjau. Maka beliau bertindak sangaat hati-hati, layaknya seorang prajurit yang hendak mengalahkan musuh. Beliau menyiapkan betul mental, setelah malam sebelumnya membekali diri dengan tahajjud dan munajat, mengambil moment yang tepat, memilih kata-kata yang mudah dicerna dan mengena, menggunakan body language dan sentuhan fisik yang pas, sambil terus menyertakan Allah dalam hatinya, memohon, agar setiap kata yang keluar dari lisannya mampu mengena di hati anaknya..

Subhanallah..sebegitunya ya..

Dan membaca pengalaman Bunda Neno tersebut membuatku sesunggrukan, sampai-sampai Ibu kostku datang ke kamar dan memastikan aku baik-baik saja. Kenapa ya? Ya dari dulu memang aku paling sensitif soal kejadian-kejadian seputar hubungan keluarga, cinta ortu kepada anaknya, pengorbanan ayah-ibu, dll. Sedikit saja menyentuh, lumer deh..

Bisakah nanti aku menjadi Ibu yang sedemikian sensitif atas setiap pola laku anak-anakku, yang bisa menanamkan kecintaan mereka pada Allah dengan porsi yang tepat, membimbing mereka hingga akhirnya mereka menjadi pejuang Allah yang siap mengorbankan dirinya untuk Islam, dan mempertanggungjawabkan amanah itu kelak dihadapan sang Khaliq??

Filed under: Parenthink, Reviews, , , , , ,

Bunda Gaza

Lilypie Breastfeeding tickers

Archives

my read shelf:
Lintang Dwi's book recommendations, favorite quotes, book clubs, book trivia, book lists (read shelf)

Aku dan dia

Kidzsmile Foundation

AIMI Jabar

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 9 other followers

Yang silaturahim

  • 75,291 hits